bekas karyawan sukses Usaha Bengkel Las

Posted by mukhiban On August 23rd, 2010 4 Comments

Gw dari Jogja dulu bekas karyawan di Jakarta, di perusahaan otomotif grupnya Astra, di engineeringnya.
Alhamdulillah dulu kena krismon, jd terpaksa keluar dg mengambil paket pengunduran diri..

Pindah ke kampung halaman Jogja, jd karyawan lagi di perusahaan Amerika di jogja sbg engineer…tp ada sambilan di ajak temen, ngelola bisnis tambang pasir di daerah muntilan di kaki gunung merapi dgn alat berat 1 unit escavator. Alat berat punya orang lain, dgn bagi hasil, lahan ijin tambang punya orang lain lagi, dgn sewa bulanan.

Tambang berjalan sangat lancar, dan di area tambang saya buka bengkel las utk repair bucket (sendoknya) alat berat dan ayakan pasir yg musti selalu rusak, banyak orderan lasnya dan berani keluar kerja, gak jd karyawan lagi…tp kelamaan lahan tambang makin sulit, alat berat mulai sakit2an, banyak pengeluaran perbaikan…Antara yg punya alat dan lahan kurang bagus…Akhirnya bubar. Bengkel las tinggal kenangan…mesin las mganggur…

Yg ke 2, bikin CV sama temen, dibidang supplier part utk mesin industri..bubar juga krn kebanyakan ide dan beda pendapat…rugi dah pasti…

Hikmah:
1. Pondasi bisnis tidak kuat, pengen menjangkau bisnis yg terlalu tinggi, mgkin terbawa bekas karyawan di perusahaan besar. Harusnya mulai dari bawah.
2. Spiritualnya kurang, krn terlalu sibuk supaya cepat sukses, kadang lupa akan kewajiban dr Allah.

Banting Setir…dibidang Furniture, mulai dari Nol…Pergi ke jepara ( kebetulan ada sodara jd dokter di jepara pelosok). Melamar jadi tukang finishing pura2 lulusan SMA, mulai dari tukang amplas…sambil cari ilmu trik2 finishing kayu yg ekonomis hslnya bagus, tempat beli dan merk bahan finishing dan mencari tahu sumber perajin furniture yg murah n kualitas lumayan.
Sy pindah2 di 3tempat finishing, belajar mulai finishing politur, teak oil, bakar, melamin dll selama 3 bulan, dan sambil praktek finishing dirumah sodara di jepara (tentunya beli kompressor+ peralatan finising…

Pas pulang ke jogja hubungi temen2 cari orderan, Alhamdulillah dpt orderan meja kerja, n meja tamu, walaupun terpaksa jual murah dan gak untung, rugi transport malah..tapi yg penting dapat barang tuk praktik finishing…

Lama2 jd suplier furniture mentah ke toko2 furniture di jogja, dan terima finishing…Alhamdulillah akhirnya buka toko furniture, di jogja walaupun sekarang masih join sama kakak saya…mulai buka toko ada ujian juga: kompressor di bawa kabur sama tukang, modal dah habis2an tuk beli stok dan perlangkapan toko, kompressor malah hilang…tp sy yakin ujian awal dari kesuksesan…Alhamdulillah akhirnya tetap berjalan dan pernah expor juga..

Ternyata lebih mudah mulai usaha dari Nol/ jadi tukang dulu, bisa meminimkan resiko gagal/ rugi…

Dan mulai usaha dari Nol/ jd tukang diikuti dan dipraktekan temen sy juga di semarang..dia mulai dari tukang las di semarang. Buka bengkel las, pinjem alat2 las dari saya yang nganggur, Alhamdulillah skg dia jd pemborong papan nama, berkembang ke interior rumah dan jasa pembuatan n renovasi rumah sekarang. Dan alat2 las sekarang dah di kembalikan tempat saya dengan kondisi baru Alhamdulillah…trimakasih

Ternyata lebih mudah mulai dari Nol…dan tantangan tuh jadi pembrani…Tp kalo malu bisa pergi jd tukang ke kota lain, biar gak ada yg kenal..

Alhamdulillah skg saya juga buka Usaha Bengkel Las di jogja, cari ilmunya dari temen sy yg disemarang tadi tp cuman sebentar krn dulunya pernah buka las jg….dan berkembang baik..

Mungkin itu cerita sebagian dr saya, semoga bisa utk gambaran temen2 di kaskus…Kalo sekiranya temen2 sesuai dan cocok silahkan diikuti…

Dan Jangan Lupa dijaga Spiritualnya krn yg ngasih rizki dari “Atas” kita hanya berusaha menjemputnya….(Kalo yg muslim bisa baca buku2nya Ust. Yusuf Mansyur or buka wisata hati.com ATAU shalat khusyu’ Abu Sangkan spy kita lebih deket dan di kabulkan do’a2 kita)